Aku tidak menyuruh kalian menciptakan dunia yang lebih baik, karena kurasa kemajuan bukanlah sesuatu yang harus dicapai. Aku hanya menyuruh kalian hidup di dalamnya. Tidak sekedar bertahan, tidak sekedar mengalaminya, tidak sekedar melewatinya begitu saja, tetapi hidup di dalamnya. Memperhatikannya. Mencoba mengambil maknanya. Hidup dengan nekat. Mengambil peluang. Membuat karya sendiri dan bangga terhadapnya... (Joan Didion - 1975)

Wednesday, March 2, 2011

Beauty is Hurt

26 Rabiulawal 1432 H
Rabu, 2 Maret 2011

Aku tercengang! terpukau! dan terpana! melihat kebiasaan baru sahabatku yang sudah lama tidak ketemu ini. Funtastic!! beda buangeet dari terakhir aku temui kira-kira empat tahunan yang lalu. 

"Kamu kenapa?", tanya sahabatku  sambil sedikit menepuk meja, mungkin dia rada kesal lihat aku yang melongo kayak ayam nunggu dipotong sambil menatapnya kosong. "Hahaha, ga ding, biasa barusan dapat wangsit!!", jawabku asal sambil menggaruk-garuk kepala yang tidak gatal. "Ayo, lanjutin makannya!", ujarnya sambil memindahkan potongan ayam dan kentang goreng dari piringnya ke piring ku. "Loh.. loh.. kok dipindah??", secara refleks aku menggeserkan piringku menjauh, tapi tetap saja kalah cepat karena si ayam dan kentang sudah terlebih dahulu mendarat di piring ku. " komposisi lemak dan karbohidrat nya kebanyakan!", jawab sahabatku sambil meneruskan makannya.


"Beauty is hurt!, kata-kata itu selalu terngiang di telinga ku dikala perjalanan pulang. Terbayang kembali peristiwa yang sangat mengesankan di cafe emperan jalan tadi, sahabatku yang dulunya begitu ceria dan sangat asik untuk diajak wisata kuliner sekarang berubah drastis. Hanya karena ingin memenuhi keinginan pacarnya yang sering berkata kalau cantik adalah langsing alias kurus alias kerempeng, maka ia  (sahabatku) rela makan jauh lebih sedikit dari jatah kucing. Terbayang kembali ketika sahabatku itu menceritakan dengan gembira kalau beratnya sekarang 40 kilo-an, tak ada rasa menyesal di wajahnya walaupun sebenarnya dokter mendiagnosisnya kekurangan gizi.

Oalaah!! Bagi ku itu absurd. Cantik tapi menderita? No way!! tapi saya tetap menghormati pilihannya yang kekeuh walaupun tadi ada sedikit adu argumen tentang dietnya untuk menyenangkan sang pacar. Hmmm... aku jadi bergidik membayangkannya.

Kesan serupa kembali menghinggapi benakku ketika membaca novel Snow Flower yang ditulis Lisa Lee. Novel itu menggambarkan kehidupan perempuan China pada abad ke-19 yang serba terkekang. Termasuk tradisi  Foot Binding atau membonsai kaki-kaki anak perempuan supaya hanya 7cm sejak usia belia.  Ukuran kaki yang akan mendikte kehidupan sang perempuan nantinya. Semakin kecil ukuran kaki sang perempuan, maka akan dipandang semakin cantik pula. Dan ukuran kaki ini juga yang akan menentukan apakah ia akan mendapat jodoh yang layak atau hanya dianggap "sampah" dalam keluarganya.

Hmmm... sekarang sambil menari-nari kan jari ku di atas keyboard aku kembali merenung.

---


"....makan dan minumlah, dan janganlah berlebih- lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan.."
(QS Al-A'raf (7) : 31)


Sumber gambar : google image


25 comments:

Ami said...

Yah, aku juga makan gak banyak cuman masih dinikmati. Kok hurt sih... Nanti kalo diputusin pacar gimana?

Menguruskan badan is ok, dengan cara sehat, tapi ibadah lebih penting. Menurutku gitu loh...

Djangan Pakies said...

assalamu'alaikum Ami,
iya ya kenapa banyak orang menyiksa diri dengan pilih-pilih makanan, coba ngeliat di TV ada suku di Nigeria jika hendak menikah yang justru menggemukkan badan biar sang suami bangga.
Btw, saya setuju dengan ayat Al Qur'an diatas bahwa kalo kita tidak berlebihan dalam makan dan minum kenapa mesti takut?. Al Qur'an adalah solusi hidup sehat

iffa hoet said...

malam sis.....lagi blogadang nh hehe..

Alhamdulillah...aku makan apa aja tetap aman2 saja ndak sampe melar yg keterusan.

Btw ngeri juga kalo pasangan terlalu mematok berat badan, iya kalo beras bisa dikantongi 5kg ~ 100kg wkwkwk...
Mbok yang wajar2 aja, kasihan tuh sis temennya bisa2 gak pede :(

Nyayu Amibae said...

Sis Ami :
hehehe, ya menurut ku soo hurt,, diputusin ya ga pa2,, kan harusnya bisa saling menerima keadaan apa adanya,,,, :)

Pakies:
Waalakumsalam,, ya pak,, Al Qur'an adalah pedoman hidup,,,

Sis Iffa :
Malam juga,,, nah loh,, ronda juga nih? hehehehe, aku setuju sis,, hidup sewajarnya saja,, :)

tito Heyziputra said...

tapi belakangan saya juga merasa kalau butuh diet kak, kebanyakan karbohidrat dan kalori semenjak liburan smter jan-februari kmren.

asaljan dietnya diet sehat, untungnya ada sahabat ank jurusan gizi yg selalu membantu saya, hehhe

Zan Insurgent said...

aneh tu cewe....saya pengen gemuk dah makan banyak pun tetep ga pernah bisa ndut eh dia malah pengen kurus,ga enaknya jadi orang kurus itu kalau pas cuaca badai ha3... #ah ga nyambung nih


Selamat Pagi Ami... ^_^

Arief Bayoe Sapoetra said...

yang gemuk pengen kurus..... yang kurus pengen gemuk..... tergantung cara mensyukurinya,,,, kalau sudah bersyukur & nyaman dengan segala kondisi aman-aman wae....

♥chika_rei♥ said...

ass.
chika juga bingung ama yang diet ampe segitunya >.<
emang sih kalo gendut juga gx baek buat kesehatan tapi jangan ampe nyiksa diri

Geafry Necolsen said...

aku paling suka kalo liat istriku makan lahap!
aku suka istriku ga terlalu kurus, malu didepan mertua kalo istri kurus.. dikira ga bisa ngasi makan hhehehe
tapi yang terpenting kecukupan gizi keluargaku terpenuhi dan ga berlebihan, mesti hemat insya Allah bulan oktober nanti istriku melahirkan, mohon doa ya teman2.. nice share..

Nyayu Amibae said...

Dik Tito:
Hehehehe,, itu mash biasa dik, klo anak kost pulang ke rumah, mesti deh makanan di embat semua... wkwkwkwk, owkeey,, met diet,, tapi jangan berlebihan yaaa...

Sob Zan:
Selamat siang sob..
hehehe, jadi membayangi orang kurus yang terbang tertiup angin,,, :D, kayak iklan susu tuh.. hahahaha

Sob Bayu:
Betul.. syukur itu yg utama... :)

Dik Chika:
Waalaikumsalam, aku juga setuju pendapatnya dik,, diet sih boleh, tapi jgn menyiksa diri,, takutnya malah akhirnya zholim pada tubuh, kan gawat,, :)

Sob Geafry:
Hmm,, kabar gembira itu,, selamat ya,,, insyaallah ibu dan calon bayi akan sehat selalu,, amiiin... :)

Yhantee said...

yanti jadi keingat mbak sama kata2 ini"biarpun gendut kamu tepat punya ku" hehehehe.... ^__^ yang penting sehat aja....

tiwi said...

asswrwb.... lah ngapain pk diet segala? wong makan ayam msh uenak kok..heheh, well tiap org beda pola pikirnya, gpp sih diet asal utk jaga kesehatan, jd dietnya sehat contohnya mengurangi konsumsi makanan junk food utk jaga kolesterol, kurangi kafein, dll. Kl utk sekedar nyenengin pacar ya, ngapain..mending cr pacar br..wkwkkwkw....

iam said...

Iya, kalo makan jangan terlalu berlebihan. Tapi kayaknya khusus saya, harus berlebihan. Soalnya, badan saya kurus >.<

Gaphe said...

yucks, ngeri ngebayanginnya kalo mau cantik aja harus menderita...

baca ceritanya jadi merasa senasib
#kerempengnya

yayack said...

paradigma lama mungkin msh di pakai masarakat di sekitar kita, orang mau diet harus ngurangin makan, kasian juga oke lah badan jadi kurus tapi muka pucat dan keriput apa mo msh di bilang cantik? Hehe...orang yg tidak bersukur kadang jadi susah sendiri!

Masbro said...

Hmmm, berarti seumpama saya cewek, cantik dong. Soalnya saya kan kurus, hehe..

siroel said...

org pengen kurus, aku pengen gemuk.. hahaha...

Lusi said...

Ciaang kaaq
kuq kaki jd ukuran toow
cantiq khan relatif jha kaaq

Zan Insurgent said...

Selamat berakhir pekan Ami.......

Zan Insurgent said...

balik lagi...he3...

mau nanya2 soal HP sama ane ya sob...boleh2.... via YM ane juga boleh ^_^

Ayyief Alkaff said...

Intinya: Beauty is hurt!
Salam ya!

mas pri said...

wah berarti saya nie termasuk cewek cantik dong...kan gue kurus hehehhre canda mbak

Nova Miladyarti said...

plis deh mba, itu masih status pacar kenapa jadi ngatur2 begitu
*rada emosi,hahhaha...

diet sih ok, tp ga harus nyiksa begitu juga

hendri said...

biar gendut asal manis
hehe..
diet kan bisa nyiksa.. ngak enak
kunjungi jg bahan bacaan saya :
jurnal ekonomi andalas

Noor's blog (inside of me ) said...

Wah...Bang Pendi malah kepengen gemuk nih! biar keliatan lebih bergizi...hehe.
Ngga semua cowok kayak gitu lho Mba! banyak juga kok yg tidak terlalu mementingkan fisik, yang kan hatinya...hehe