Aku tidak menyuruh kalian menciptakan dunia yang lebih baik, karena kurasa kemajuan bukanlah sesuatu yang harus dicapai. Aku hanya menyuruh kalian hidup di dalamnya. Tidak sekedar bertahan, tidak sekedar mengalaminya, tidak sekedar melewatinya begitu saja, tetapi hidup di dalamnya. Memperhatikannya. Mencoba mengambil maknanya. Hidup dengan nekat. Mengambil peluang. Membuat karya sendiri dan bangga terhadapnya... (Joan Didion - 1975)

Monday, May 2, 2011

Sosok Gadis Aska

Entah ada angin apa, ketika  tidak sengaja aku melintas di depan sebuah Sekolah Dasar perhatian ku tertuju ke seorang gadis kecil berseragam putih merah yang menyandang sebuah ransel hitam di bahu nya. Saat itu keadaan sedang ramai-ramainya, karena memang merupakan waktu bubar sekolah. Banyak orang tua murid yang berbondong-bondong menjemput buah hati nya, dari pejalan kaki, kendaraan beroda dua sampai ke kendaraan beroda empat.

Mungkin, hal ini lah yang membuat ku tertarik pada sosok gadis kecil itu. Dikala teman-temannya bermanja-manja dengan orang tua nya, langkah kecilnya berayun sendiri menyusuri jalan gang di samping sekolah. Tak ada langkah yang gontai, apa lagi lesu yang ku lihat. Gadis kecil itu melangkah dengan riang, sambil sesekali menaikkan tali ransel yang melorot dari bahu nya di kala ia berlari-lari kecil.

Aku terus mengikuti langkah gadis kecil itu dengan mengendarai si hitam, cukup jauh jarak yang ditempuh gadis kecil itu, sampai kemudian langkah kecilnya berbelok menuju jalan setapak sempit yang berada di antara dua baris rumah bedengan (kontrakan).

Sampai di sini, aku terpaksa harus turun dan memarkirkan si hitam di tepi jalan. Rasa penasaran ku terus membawa ku mengikuti langkah kecil itu. Huft... jalan setapak ini begitu becek karena deras nya hujan yang melanda semalam. "sudah kepalang tanggung!", ujar ku dalam hati, dan kemudian meneruskan langkah mnyusuri jalan setapak ini.

Aku berdiri tersembunyi di sisi rumah bedengan, ketika ku lihat langkah itu berhenti di depan sebuah pintu, yang terletak di bawah rumah panggung (Rumah kayu tinggi bertiang-red). Kalau menurut analisa ku, tinggi tiang penyanggah rumah tinggi (yang ternyata merupakan rumah gadis kecil itu-red) hanya sekitar dua meter. Hmm... bisa aku bayangkan kan betapa pengapnya di dalam rumah itu bila dalam cuaca panas.

Setelah menunggu beberapa saat, akhirnya pintu itu terbuka. Gadis kecil itu menyalami tangan seorang wanita separuh baya yang sepertinya adalah ibu nya. Setelah bercengkrama sebentar, sosok gadis kecil itu pun hilang saat ia masuk ke dalam rumah.

Sesaat aku berpikir untuk melangkah pulang meninggalkan tempat ku berdiri dan mengamati, tetapi aku mengurungkan niat ku ketika ku lihat gadis kecil itu keluar kembali dari pintu dengan membawa sebuah bakul kecil bertutup serbet. Ia sudah berganti pakaian, dan sekali lagi ia menyalami tangan ibu nya, kemudian memakai sandal jepit  dan berjalan menuju jalan setapak di samping rumah.

Ketika ku lihat pintu rumah nya kembali tertutup, aku kemudian bergegas mengikuti langkah gadis kecil itu. Ya Tuhan... langkah kecil itu begitu cepat meninggalkan langkah ku yang kepayahan berjibaku dengan tanah becek nan licin. Sampai akhirnya aku kehilangan jejak...

Dengan susah payah aku menundukkan jalan becek nan licin itu, sampai kemudian aku mendapati kalau  langkah ku berakhir  di pinggiran rel kereta api. Aku masih berusaha mengitari pandangan ku mencari sosok gadis kecil itu di antara anak-anak lainnya yang juga menyandang bakul atau kotak, hmm... ternyata mereka adalah anak-anak berprofesi pedagang aska (aska-asongan kereta api).

Aku mengangguk-anggukan kepala ku tanda mengerti dan yakin kalau gadis kecil itu juga merupakan bagian dari anak-anak pedagang aska, tapi sayang.. sampai akhirnya aku meninggalkan  kawasan pinggiran rel kereta api,  aku tidak melihat lagi sosok gadis aska itu.

---

Bersama posting ini dengan meminjam kata-kata Pak Eda Suwardaya Sind di Status FB nya,  aku ingin mengucapkan:
SELAMAT HARI PENDIDIKAN NASIONAL
Kita jadi bisa menulis dan membaca...Kar’na siapa
Kita jadi tahu beraneka bidang ilmu ....Dari siapa
Kita jadi pintar dibimbing Pak Guru
Kita jadi pandai dibimbing Bu Guru
...Guru bak pelita penerang dalam gulita
Jasamu tiada tara ... 
(Terima Kasih Guru, Lagu jaman TVRI)
Pasal 31 UUD 1945 ayat 1 : 
Setiap warga negara berhak mendapatkan pendidikan

22 comments:

f4dLy :) said...

Selamat hari pendidikan nasional juga yah...itulah ketegaran seorang pelajar yang berusaha membantu orang tuanya bekerja

umiabie said...

Selamat hari pendidikan nasional juga ya. Oh iya, insya Allah kita jadi sahabat ya, salam persahabatan kakak nyayu.. jazakillah..

Arief Bayoe Sapoetra said...

Selamat hari pendidikan nasional.... sungguh cerita yang inspiratif sekali mbak........ semoga anak-anak dinegeri ini semakin mudah dalam mengenyam pendidikan.....:)

DuniaPiyen said...

Selamat Hari Pendidikan Nasional...

Ami said...

sekarang hardiknas to, malah lupa... ma kasih diingatkan

Taman Sambas said...

Semangat Untuk Melanjutkan Pendidikan yang di miliki si Gadis Kecil itu sngat besar..Menjadi Pedagang Aska sehabis sekolah..Alangkah Indah nya Jika Pemimpin kita Peduli terhadap Masyarakat kecil yang mempunyai harapan hidup yang lebih baik..namun Sikap Menggemukan Diri sendiri bagi seetengah pemimpin negeri ini seolah - olah menutup mata bahwa di Negeri ini begitu banyak masyarakat kecil yang membutuhkan perhatian mereka..

Diari Hati Seorang Pria said...

gadis Kecil......Namun Mempunyai Semangat yang Kuat...Semoga Generasi ini nanti akan membangun Negeri ini menjadi lebih baik

Djangan Pakies said...

assalamualaikum, sebuah semangat yang dibangun dengan kekuatan yang luar biasa dalam upaya menyematkan pendid4kan walo harus ngasong

choirunnangim said...

assalamu'alaikum Mba...?
Wah sungguh aku terbawa dalam cerita yang masuk dalam relung hati..
Seorang tokoh cilik nan riang mengarungi kehidupan,
sungguh tak bisa aku bayangkan..
Mba mengejarnya pake spatu hak tinggi mungkin sampai kehilangan jejak...

tiwi said...

asswrwb... bnr2 menjiwai acr TVRI nih skrg..^_^ hehehe.., btw, sosok kecil itu sgt mengusik hati sy, masih kecil tp ttp berjuang mncr tmbhan utk hidup...*jadi malu pd diri sndr..

Admin said...

waduh maaf telat nihh...semangat yang luar biasa patut di jadikan contoh, bangga sekali orang tuanya mempunyai anak sepertinya.
Selamat Hari pendidikan

Obat Sakit 2011 said...

selamat hari Pendidikan Nasional gan ya

Obat Sakit 2011 said...

follow done

Rubiyanto Sutrisno said...

Ganasnya kehidupan, semoga kerja keras anak kecil Aska itu akan dibalas oleh Allah ,....

Kamal Hayat said...

Kita patut bersyukur dengan kehidupan ini..
dengan Hari Pendidikan Nasional ini kita harus memperhatikan nasib orang kecil

Info Anda said...

Selamat hari pendidikan nasional, semoga pendidikan kedepan semakin lebih baik

iffa hoet said...

Ass. Sista....
Setiap kemauan pasti ada jalan. Demi sebuah pendidikan gadis sekecil itu rela berjualan asongan.

Cerpen yg menggugah jiwa dan portrait anak negri yg masih byk butuh perhatian buat kelangsungan pendidikan mereka.

Hmmm....jempolll deh..!.delapan juga hahaha.... :)

Gudang ilmu said...

Bagai mana Gdis kecil itu bgtu bersemangat,apa Motivasinya ya. .

Darin said...

Berbakat nulis fiksi nih mbak. bagus banget :)
Belum nyoba self-publishing?

Ferdinand said...

Ass. Sista :P

Wah lama nie aku gak kesini hhi... maaf banget nie telat soalnya baru pulang dari Alor xixixi :)

Hem.. yg mau aku tanyain pertama ini Nyata apa Fiksi sih? klo dari yg aku baca aku nangkepnya ini nyata, tapi koQ di komentar ada yg ngertinya fiksi hho...

Untuk Gadis Askanya, aku salut karena mereka justru berusaha untuk sekolah lebih keras dari pada usaha kita dulu :P

Dan untuk Hari pendidikannya, biarpun Telat makasih Bapak dan Ibu Guru dimanapun kalian berada dan mengajar :P

Semangat n happy blogging :D

tiwi said...

asswrwb...yuhuuu Ami... pa kbr nih??...^_^

Halaman Samping-nya Inung Gunarba said...

Tentu saja aku juga berharap mereka sepulang sekolah tetap dirumah, belajar dan bermain, tumbuh layaknya anak-anak.

Tapi, kondisi ekonomi dan jauhnya niat pemerintah membuat pilihan membantu orangtua bekerja apapun menjadi keharusan untuk bertahan. :)

Semoga kemudahan di masa kini dan jalan terang di masa depan terbuka untuk gadis Aska :)