Aku tidak menyuruh kalian menciptakan dunia yang lebih baik, karena kurasa kemajuan bukanlah sesuatu yang harus dicapai. Aku hanya menyuruh kalian hidup di dalamnya. Tidak sekedar bertahan, tidak sekedar mengalaminya, tidak sekedar melewatinya begitu saja, tetapi hidup di dalamnya. Memperhatikannya. Mencoba mengambil maknanya. Hidup dengan nekat. Mengambil peluang. Membuat karya sendiri dan bangga terhadapnya... (Joan Didion - 1975)

Wednesday, February 16, 2011

Namanya Mak Sumai

12 Rabiulawal 1432H
Rabu, 16 Februari 2011

Malam ini, aku menelusuri jalan setapak yang basah karena tersiram air hujan tadi sore. Tak ada siapapun yang aku temui disepanjang jalan. Sunyi sekali, hanya bunyi kodok yang bernyanyi bersahut-sahutan dengan jangkrik yang mungkin merayakan telah turunnya sang hujan.

Dalam berkas cahaya yang terpancar dari sinar lampu rumah penduduk, aku mempercepat langkah kakiku. "aah,, kenapa pula aku bisa kemalaman", kesahku pada diri sendiri. Ada rasa sesal dalam hati karena menolak tawaran Pak Mamat untuk diantar, "belagu sekali aku!", kembali aku bersungut-sungut.



"Brerr", kurapatkan kancing-kancing jaketku. Udara dingin serasa menusuk tulang, jaket tebal ini ternyata tak ada daya untuk melindungi tubuhku. Kumasukkan kedua tanganku ke dalam saku, berharap akan sedikit menghangatkan. "Kenapa ransel ini rasanya berat sekali, padahal tadi hanya ada dua proposal kegiatan yang menambahkan bebannya", kembali aku berkata-kata sendiri untuk membunuh sang sunyi.

Langkah kakiku semakin cepat dikala ku rasa cacing-cacing diperutku sudah melakukan aksi demo untuk segera diisi. Pikiranku pun terbang ke kost-an ku, "halaaah,, pagi tadi aku kan lupa memasak nasi di magic com. Hmm,,, apa daya, sepertinya mie goreng instant juga enak", ujarku mencoba untuk menghibur hati sambil membayangkan hidangan mie goreng hangat plus telur, hmmm.. yummy!!.

Ternyata bayangan mie goreng lezat tercekak di leherku. "Gleg", aku menelan ludah. Aku lupa, kalau dari desa ini aku akan melewati rerumpuan pohon bambu keramat. Konon kata orang desa, ada makhluk halus penunggunya. Hmm... bulu tekuk ku merinding.

"Namanya Mak Sumai!", kata buk Solehah. "Kamu harus hati-hati Mi, karena mak sumai ini sulit sekali untuk dikenali, Dia sering berwujud seperti manusia biasa bahkan menyerupai orang-orang yang kita kenal". Aku merinding ketika mendengar cerita buk Solehah waktu itu, tapi apa mau dikata, aku tak bisa memotong beliau bercerita, "ah,, ga masalah, masih siang gini", ujarku sambil mengangguk-angguk kecil mendengarkan.

"Kalau begitu, bagaimana cara kita membedakannya buk?", tanya ku. "Ada dua cara!, yang pertama kamu lihat di bawah hidungnya, kalau manusia biasa kan ada lekukan garis di atas bibir, kalau mak Sumai tidak ada alias datar. Dan cara yang kedua, lihat kakinya! Kalau manusia biasa, telapak kaki menghadap ke depan, sedangkan kalau Mak Sumai telapak kakinya terbalik menghadap belakang. Sudah banyak korban Mak Sumai, biasanya kebanyakan anak-anak yang masih bermain-main setelah waktu magrib. Anak-anak itu hilang berhari-hari. Mereka baru bisa ditemukan, setelah dilakukan ritual penyembelihan kambing sebagai pengganti anak-anak tersebut. Ritual ini biasanya dipimpin oleh orang pintar. Setelah dilakukan ritual, dan orang pintar telah mendapat bisikkan ghoib, akhirnya anak-anak itu ditemukan. Tempat ditemukan juga bermacam-macam, ada yang dibawah jembatan, ada yang di tepi jalan, ada juga yang di dalam hutan", jelas Buk Solehah.

"Brerr!!", rasa merinding dan dingin menyatu ketika aku hampir mendekati rerumpunan bambu yang melambai-lambai. Ku coba melantunkan ayat-ayat pendek Al Qur'an yang aku hafal untuk menghilangkan rasa takut. Ritme ayat-ayat yang kulantunkan semakin cepat dikala langkah ku melintasi rerumpunan bambu. "Pandangan lurus, jangan menoleh ke kiri, jangan menoleh ke kanan, lurus,,, lurus,,", perintahku dalam hati sambil sedikit menahan nafas.

Bruuuk!!! tiba-tiba saja, ada sesuatu yang  jatuh di belakangku, aku terkejut, pikiranku sudah tidak karu-karuan, akhirnya tanpa menoleh ke belakang, akupun mengambil jurus yang paling manjur dikala takut,, yaitu langkah seribu!!!! kaburrrrrrr!!!!!!!


Sumber gambar : Google image


24 comments:

Brigadir Kopi said...

salam kunjungan dini hari ! ^_^
hemm pohon bambu keramat heheh karena aku tergolong manusia kelelawar hal seperti itu mungkin sudah jadi makan sehari hari ..

oh ya ,tapi deskriptsi pada posting cukup bikin menghanyutkan suasana kak hhehehe ..

itu yang terjatuh mungkin kucing kali kak hehehe .. langkah seribu emang spekulasi yang bagus hehehe.. kalo bicara makluk halus,gak kaget kadang lagi blogging tengah malam ,kebetulan dilantai 2 dan pas depan jendela ada pohon rambutan ..heheh aku sering lihat kuntilanak yang narsis dia show off..aku pikir cukup ganggu jadi pingin ambil jepit rambutnya jhiakakaka ..

tiwi said...

asswrwb...aih2.. beralih ke cerpen horor pula sekarang *menuggu requestnya jadi... wkwkkw..., kaburrrr itu mmg jurus paling jitu, sblm pingsan di tempat.... ikutan kabur jg ah...

tito Heyziputra said...

aslmkum.wr.wb

kak mampir dari bogor nih, disela2 libur maulid. hihihi.

udah lama kak ga ksini, kmaren trakhir masih ada background air hujan, :P
bener nih kata mbak tiwi, genrenya jadi horor yaa...

knapa lari kak, harusnya liat dulu kakinya kedepan atau kebelakang. haha

Djangan Pakies said...

cerita beneran ato beneran nih
manteb sudah menemukan teknik penulisan yang baik. terus berkarya, semangat
dan janan takut sama hantu, karena hantu takut pada kita

Imtikhan said...

berkunjung salam kenal
sekalian izin follow ya

afadin said...

loh kok takut Mbak, yang diculik mak Sumai kan cuma anak-anak. :)

Lily Kasim said...

wow...serem yeee...hihi..

Tip Trik Facebook said...

kunjungan perdana kawan

chikarei said...

ehh mba waktu chika kecil sering ditakut2in tentang mak somai hihii

itu lho yang bahasa nya aneh

aku senang sekali jadi agakugu segenagang segekagaligi

Ferdinand said...

Met pagi Sob... :D

Lah terus yg dibelakang itu apaan? sayang gak sempet diliat haha... padahal aku penasaran itu si Mak Sumai apa cuma benda yg jatoh haha...

Lha terus semalem jadi makan pake apaan sis? jadi tuh dapet mie sama telur? hhe...

aku pamit dlu ah, ntar klo kerjaan rampung baru maen lagi :D

Semangat n Have a nice day :D

Zan Insurgent said...

wah kalo di kampung emak ku namanya orang bunian tuh...


jadi ingat jaman dulu waktu kecil2 kalo pulang kemalaman habis main2,suka lewat jalan sepi kalo bulu kuduk dah berdiri terpaksa ngeluarin jurus langkah seribu........

Nyayu Amibae said...

Brigadir kopi : wah,, komunitas kalong juga toh?? wkwkwkwk,, klo urusan yg dipohon rambutan aku ga ikut2an dah,, wkwkwkwk

sis Tiwi : Waalaikumsalam, huahahaha,, yuuk kabur bareng,, kali anja ntar ketemu sama si penjahat hati... :D

Dik Tito : waalaikumsalam, hehehe,, iya neh, dah lama ga dtg,, pa kbr? hmm boro2 mau liat kaki, lah wong aku dah kabur duluan,, wkwkwk

Pakies : terima kasih pak,, masih tetap belajar,, otodidak pula,, makanya blm berani panjang-panjang, hahaha,, ini pengalaman pribadi yg kisahnya dah di obrak-abrik jadi fiksi,, sekedar mau kasih tau legenda mak sumai yg ternama di bengkulu

sob Imtikhan : ok sob, trims ya...

sob Afandi : hehehe, ga kepikiran lagi sob, yg penting kaburrrr

Sis Lily : hahaha...

Tips Trik FB : terima kasih kunjungannya...

Sob nand : hahaha, ,aseli,, tetap aku ga tau dan ga mau tau,, pokoke ga mau lagi pulang kemalamam,, sekalian aja pulang pagi klo dari desa itu.. hahahaha

Sob Zan : hehehe,, kayaknya mak sumai dan orang bunian masih saudara deh,,, cuma beda wilayah saja,, hmm,, kapan2 kita periksa kartu keluarganya,, wwkwkwkwkwk

Ami said...

Dulu sih aku penakut, Alhamdulillah sih, sekarang cuek banget. Entah ya, mungkin ge-er banget merasa dilindungi Allah.

Kejadian-kejadian aneh pernah juga, tapi milih gak dipikirin, mending mikir keberuntungan yang didapat setelah melakukan sedekah dan banyak berdoa...

Noor's blog (inside of me ) said...

Hehehe...klo di pikiran selalu kebayang hal2 yang menakutkan, bawaannya memang serba menakutkan. Sayang Mba Ami ga lihat2 dulu yang jatuh apa, siapa tahu duren mateng...kan lumayan tuh ! hehe

Belantara Indonesia said...

aku yakin, besok artikel barunya pasti tentang Mak Erot...xixixiixixiixix....

DuniaPiyen said...

cerita yang bagus... terkadang yang membuat takut adalah apa yang ada dalam pikiran kita.... bukannya gak percaya sama yang begituan... hehehe

Ferdinand said...

Sore Sista :D

Sebelumnya maf nie baru bsia berkunjung lagi.. Huft... capek sangat haha...

Huahaha.... Trauma dia ternyata wkwkwkwk... padahal aku kan penasaran itu benda apa Mak Sumai hihihihihihi.....

Berarti bsk2 jangan pulang malem2 sis...

Oiya Award yg kmaren udah aku pajang dipostingan hari ini... Maaf telat dari janjinya haha..

Aku pamit dlu deh klo gitu.. mau meluncur pulang dari kantor... :D

Semangat N happy blogging :D

Zan Insurgent said...

mampir lagi sob...hihihi...


jangan cuma periksa kartu keluarganya doang...sekalian kit minta tanda tangan kali aja bisa jadi barang antik ha3.... :D

k.o.s/Komunitas Online Sragen said...

selalu menghanyutkan ceritanya..

f4dLy :) said...

mksih atas awardnya jadinya ntar aku juga bisa 2x8 nih...
http://f4dlyfri3nds.blogspot.com

Lozz Akbar said...

waduh pas baca posting ini malam nih, tapi napa enggak takut saya ya heheh.. saya jadi ingat cerita nenek saya dulu, orang seperti itu kalau dalam jawa adalah Bajol Ndanu atau siluman buaya.. tapi aneh napa siluman buaya main ke rimbunan bambu ya.. apa karena sungainya udah tercemar limbah...

Belajar Photoshop said...

xixixixixiix... kira2 apa tuu yg tiba2 brukkkk di belakangnya mbak?!?!? :p

AkuInginPulangDiKalaSenja said...

Ini Cerita Hujan kan kak? *tengok-tengok kanan kiri, depan belakang, atas bawah..*

Harusnya ga usah kabur kak. Mak Sumai itu kan telapak kakinya menghadap ke belakang, pasti ga bakalan ketemu deh. Wong kak Ami jalannya ke depan, dia ke belakang..hehe
Kalau ketemu juga paling cuma papasan aja.. :D

Anonymous said...

hhhhh serem tu mak sumai....