Aku tidak menyuruh kalian menciptakan dunia yang lebih baik, karena kurasa kemajuan bukanlah sesuatu yang harus dicapai. Aku hanya menyuruh kalian hidup di dalamnya. Tidak sekedar bertahan, tidak sekedar mengalaminya, tidak sekedar melewatinya begitu saja, tetapi hidup di dalamnya. Memperhatikannya. Mencoba mengambil maknanya. Hidup dengan nekat. Mengambil peluang. Membuat karya sendiri dan bangga terhadapnya... (Joan Didion - 1975)

Wednesday, August 17, 2011

Hard Work or Smart Work ?

Hanya satu kalimat “Hard Work or Smart Work?” yang ada di buku catatan kecil ku dikala kemarin kami mengikuti kegiatan KBIK (Kelompok Belajar Internal Komunitas) Fasilitator se Korkot 2 Prabumulih.

Gubrak!!! Betul-betul hal yang tidak patut untuk ditiru, masa kegiatan yang dimulai pukul 14.30 wib sampai dengan tiba waktu berbuka puasa yaitu kurang lebih pukul 18.15 wib catatannya hanya satu kalimat? Hahahaha, bisa-bisa Pak Rahmat Hidayat (Team Ahli Monitoring dan Evaluasi OC2 Sumatera Selatan) yang berlaku sebagai Pemandu kegiatan sewot se sewot sewotnya kalau tahu hal ini,, ssst.. ini rahasia kita ya?? ;)

Balik lagi ke kalimat tunggal “Hard Work or Smart Work?” yang menghiasi buku catatanku ini, betul-betul menyiratkan makna perenungan yang paling dalam untuk ku. Yup,, aku menjadikan kalimat tersebut sebagai acuan ku untuk introspeksi diri tentang bagaimana cara ku berkerja selama ini, apakah aku hanya bekerja keras (Hard Work) atau aku sudah bekerja secara pintar (smart work) ? Waduh,, garuk-garuk kelapa, eh kepala lagi ini,,, hehehe.


Hmm… tak aku pungkiri, karena aku termasuk dalam suatu system kerja yang notabene penuh tekanan progress, cara bekerja ku secara sadar atau tidak sadar sering cenderung tergolong sebagai Hard work. “Ayo bekerja, Ayo bekerja agar lekas selesai!!”, tetapi apa yang di dapat? Apakah pekerjaan selesai dengan maksimal? Bisa jadi iya, tapi,, bisa dibayangkan betapa menguras pikiran, waktu dan tenaga kala melakukannya.

Dan alhamdulillah,, setelah KBIK ini otak ku rada refresh sekarang pikiran ku semakin terbuka, aku tidak akan lupa lagi, bekerja harus dan mesti menggunakan metode “smart Work”, harus ada yang namanya Rencana Kerja Tindak Lanjut (RKTL) eitsss… jangan salah ya,, huruf “n” nya jangan diilangin,,, klo diilangin bisa jadi Rencana Kerja Tidak Lanjut,, hahaha…

Yuuk kita bekerja secara Smart Work!!!  Bukankah itu gunanya Allah memberi kita akal untuk berpikir,, Ayoo Semangaat!!! :)

10 comments:

Zan Insurgent said...

Assalamualaikum Ami...


Kangen baca postingan di sini ^_^

Saya jadi ingat kata2 Bapak saya, yg paling utama dalam bekerja itu bukan otot tapi otak... kalau kerja cuma mengandalkan otot saja bisa2 pekerjaan yg seharusnya gampang menjadi susah...

Art Blogger said...

Kerjalah dengan kecerdasan itu kata yang aku fahami,.
Sukses ya,.

Ami said...

aku sih orangnya nyantai, banyak ngikutin intuisi. banyak ngikutin naluri. kalo banyak berdoa insya Allah semua dimudahkan oleh Allah...

yayack said...

iya, kalo bisa sih sebisa mungkin memaksimalkan pikiran dan tenaga dlm bekerja artinya saling melengkapi dan insya Allah kalo bsa di lakukan dalam rel yang benar semuanya bsa menghasilkan sesuai dengan tujuan kita sendiri.. Hehe salam sukses :))iya, kalo bisa sih sebisa mungkin memaksimalkan pikiran dan tenaga dlm bekerja artinya saling melengkapi dan insya Allah kalo bsa di lakukan dalam rel yang benar semuanya bsa menghasilkan sesuai dengan tujuan kita sendiri.. Hehe salam sukses :))

iffa hoet said...

wuih...kok kepalanya digaruk terus....?nti protes lho tangannya kayak Satpol PP..hehe

Setuju sist, bila kitamenentukan planning dengan smart, insya Allah pekerjaan yang berat/keras akan terasa mudah karena dengan metode yang mudah.
(kaya pake shortcut lebih cepat xixixi...)

Prasetyo said...

Nice blog posting

Dont forget to visit me back, wokey !!!

Ferdinand said...

Assalamualaikum Sob... :)

Maaf banget nih baru bisa mampir lagi, abis lagi miskin bandwidth gara2 modem rusak hhe... :)

hem... masih mending sob, ikut seminar masih ada yg ditulis klo aku mah gak pernah minat nulis apapun klo suruh dateng seminar beneran bawa pulpen aja nggak kadang, ntar klo ditanyain si bos baru deh kuceritain yg kuinget hahaha.. *lebih parah

tapi klo aku kayanya gak termasuk pekerja keras deh, soalnya aku lebih terkesan nyantai2 aja untuk nyelesain kerjaan, kecuali klo udah deadline hhe... :) yupz, ayo sama2 kita smart work wkwkwk..

OOT: Widih udah dipasang euy Adsensenya hahaha.. yupz bener kaya gitu masangnya :)

aku pamit dulu ya... Sukses untuk kita semua

mas pri said...

tenang saja deh pak rahmat ga bakalan marah,,,heehee salam kangen sob..

DuniaPiyen said...

Bekerja itu memang harus smart dan hard.... biar hasilnya maksimal... begitu katanya :D

R. Indra Kusuma Sejati said...

Segenap Keluarga Besar Ejawantah's Blog mengucapkan selamat hari raya Idul Fitri 1432 H.Taqobballahu Minna wa minkum. Mohon maaf lahir dan batin.

Semoga segala amal perbuatan kita di bulan suci Ramadhan diterima disisi Allah SWT dan kembali kepada fitrahnya.

Seiring salam dengan kerendahan hati kami berharap sudikiranya sahabat menjemput kartu ucapan dari kami di
http://ejawantahnews.blogspot.com/2011/08/kartu-lebaran-idul-fitri-1432-h-untuk.html#comments

Sukses selalu dan salam untuk keluarga.
Salam
Ejawantah's Blog